planet-merah-mars

Mars adalah planet terjauh keempat dari matahari dan memiliki tampilan merah berkarat dan dua bulan yang unik. Mars adalah planet gurun yang sangat dingin dengan atmosfer yang sangat tipis. Namun, planet yang penuh debu dan tidak memiliki kehidupan (sejauh yang kita ketahui) ini bukanlah planet yang membosankan.

Badai pasir yang dahsyat bisa menjadi sangat besar hingga menelan seluruh planet, suhu bisa menjadi sangat dingin hingga karbon dioksida di atmosfer mengembun menjadi salju atau es, dan gempa mars – gempa bumi versi planet mars – sering kali mengguncang planet ini.

Oleh karena itu, tidak mengherankan jika batuan merah kecil ini terus membuat para ilmuwan penasaran dan menjadi salah satu objek yang paling banyak dieksplorasi di tata surya, menurut NASA Science.

Sesuai dengan warna Planet Merah yang berdarah, bangsa Romawi menamainya dengan nama dewa perang mereka. Sebenarnya, bangsa Romawi meniru bangsa Yunani kuno, yang juga menamai planet ini dengan nama dewa perang mereka, Ares.

Peradaban lain juga biasanya memberi nama planet berdasarkan warnanya – misalnya, orang Mesir menamainya “Her Desher,” yang berarti “si merah,” sedangkan astronom Cina kuno menjulukinya “bintang api.”


Mengapa Mars Disebut Planet Merah?

Warna karat cerah yang terkenal di Mars disebabkan oleh mineral kaya besi dalam lapisan tanahnya (regolith), yaitu debu dan batuan yang menutupi permukaannya. Tanah di Bumi juga merupakan sejenis tanah regolith, meskipun mengandung banyak kandungan organik. Menurut NASA, mineral besi teroksidasi, alias berkarat, sehingga menyebabkan warna tanah terlihat merah.


Permukaan Planet Mars

Atmosfer Mars yang dingin dan tipis membuat air dalam bentuk cair tidak mungkin ada di permukaan Mars dalam jangka waktu yang cukup lama. Ciri-ciri yang disebut garis lereng bergelombang bisa jadi merupakan semburan air asin yang mengalir di permukaan, tapi bukti ini masih diperdebatkan. Sebagian ilmuwan berpendapat bahwa hidrogen yang terlihat dari angkasa di wilayah ini bisa jadi merupakan garam air asin. Artinya, meskipun planet gurun ini hanya memiliki diameter setengah dari diameter Bumi, tapi memiliki jumlah lahan kering yang setara.

Planet Merah adalah rumah bagi gunung tertinggi dan lembah terdalam dan terpanjang di tata surya. Olympus Mons memiliki tinggi sekitar 27 kilometer, sekitar tiga kali lebih tinggi dari Gunung Everest, sementara itu, lembah Valles Marineris – yang dinamai sesuai dengan nama pesawat penjelajah Mariner 9 yang menemukannya pada tahun 1971. Lembah ini memiliki kedalaman hingga 10 kilometer dan membentang dari timur ke barat sejauh 4.000 kilometer, sekitar seperlima dari jarak keliling Mars dan hampir sama dengan lebar Australia.

mars

Para ilmuwan menduga bahwa Valles Marineris terbentuk terutama karena adanya keretakan pada kerak planet ini saat ia meregang. Ngarai-ngarai di dalam sistem ini memiliki lebar hingga 100 km. Ngarai-ngarai tersebut bergabung di bagian tengah Valles Marineris di wilayah selebar 600 km. Saluran-saluran besar yang muncul dari ujung-ujung ngarai dan sedimen berlapis di dalamnya menunjukkan bahwa ngarai-ngarai tersebut mungkin pernah terisi oleh air.

Mars juga memiliki gunung berapi terbesar di tata surya, salah satunya adalah Olympus Mons. Gunung berapi besar yang berdiameter sekitar 600 km ini cukup lebar untuk menutupi negara bagian New Mexico. Olympus Mons adalah gunung berapi berperisai, dengan lereng yang naik secara bertahap seperti gunung berapi di Hawaii, dan tercipta dari letusan lava yang mengalir dalam jarak yang jauh sebelum memadat. Mars juga memiliki banyak jenis bentuk lahan vulkanik lainnya, mulai dari kerucut kecil yang curam sampai dataran luas yang dilapisi lava yang mengeras. Beberapa letusan kecil mungkin masih terjadi di planet ini saat ini.

Kanal, lembah, dan parit ditemukan di seluruh Mars, dan menunjukkan bahwa air mungkin pernah mengalir di permukaan planet ini di masa lalu. Beberapa saluran bisa memiliki lebar 100 km dan panjang 2.000 km. Air mungkin masih berada di celah-celah dan lubang-lubang di batuan bawah tanah. Sebuah studi yang dilakukan oleh para ilmuwan pada tahun 2018 menunjukkan bahwa air asin di bawah permukaan Mars dapat menyimpan sejumlah besar oksigen, yang dapat mendukung kehidupan mikroba. Namun, jumlah oksigen bergantung pada suhu dan tekanan; suhu di Mars berubah dari waktu ke waktu seiring dengan pergeseran kemiringan sumbu rotasinya.

Banyak wilayah di Mars yang merupakan dataran rendah yang datar. Dataran paling rendah di bagian utara merupakan salah satu tempat yang paling datar dan halus di tata surya, yang kemungkinan terbentuk oleh air yang pernah mengalir di permukaan Mars. Belahan utara sebagian besar berada pada ketinggian yang lebih rendah daripada belahan selatan, yang menunjukkan bahwa kerak Mars mungkin lebih tipis di bagian utara daripada di bagian selatan. Perbedaan antara utara dan selatan ini mungkin disebabkan oleh tabrakan yang sangat besar tak lama setelah Mars lahir.

permukaan mars

Jumlah kawah di Mars sangat bervariasi dari satu tempat ke tempat lain, tergantung pada usia permukaannya. Sebagian besar permukaan di belahan selatan Mars sangat tua dan memiliki banyak kawah, termasuk kawah terbesar di planet ini, Hellas Planitia, yang lebarnya 2.300 km, sedangkan di belahan utara Mars usianya lebih muda dan memiliki lebih sedikit kawah. Beberapa gunung berapi juga hanya memiliki sedikit kawah, yang menunjukkan bahwa mereka baru saja meletus, dengan lava yang dihasilkan menutupi kawah-kawah yang lama. Beberapa kawah memiliki endapan puing-puing yang tampak tidak biasa di sekelilingnya yang menyerupai aliran lumpur yang mengeras, yang berpotensi mengindikasikan bahwa penabrak menghantam air atau es di bawah tanah.

Pada tahun 2018, pesawat ruang angkasa Mars Express milik Badan Antariksa Eropa (ESA) mendeteksi apa yang mungkin merupakan endapan air dan butir-butir es di bawah Planum Australe. (Beberapa laporan menggambarkannya sebagai “danau”, tetapi tidak jelas berapa banyak regolith yang ada di dalam air). Perairan ini dikatakan memiliki luas sekitar 20 km. Lokasinya yang berada di bawah tanah menyerupai danau bawah tanah serupa di Antartika, yang telah ditemukan sebagai tempat tinggal mikroba. Di akhir tahun, Mars Express juga menemukan zona es yang sangat besar di Kawah Korolev di Planet Merah.

Artikel Terkait