Tata Surya

Planet-Planet Tata Surya : Susunan dan Pembentukannya

Uranus: Planet Miring Yang Misterius Di Tata Surya

uranus

Uranus adalah planet ketujuh dari matahari dan sedikit aneh.

Planet ini memiliki awan yang terbuat dari hidrogen sulfida, bahan kimia yang sama yang membuat telur berbau busuk. Planet ini berotasi dari timur ke barat seperti Venus. Tapi tidak seperti Venus atau planet lainnya, khatulistiwanya hampir membentuk sudut siku-siku dengan orbitnya – pada dasarnya planet ini mengorbit miring.

Para astronom meyakini bahwa sebuah objek yang ukurannya dua kali lebih besar dari Bumi bertabrakan dengan Uranus sekitar 4 miliar tahun yang lalu, yang menyebabkan Uranus miring. Kemiringan tersebut menyebabkan musim ekstrem yang berlangsung selama 20 tahun lebih, dan matahari menyinari salah satu kutub atau kutub lainnya selama 84 tahun pada satu waktu.

Tabrakan itu juga diperkirakan telah melontarkan batu dan es ke orbit Uranus. Batu dan es inilah yang kemudian menjadi sebagian dari 27 bulan di planet ini. Metana di atmosfer Uranus memberi warna biru-hijau pada planet ini. Planet ini juga memiliki 13 set cincin yang redup.

Uranus memegang rekor suhu terdingin yang pernah diukur di tata surya, yaitu minus 371,56 derajat F (minus 224,2 derajat C). Suhu rata-rata Uranus adalah minus 320 derajat Fahrenheit (-195 derajat Celcius).

Fakta Planet Uranus
Ditemukan: 1781 oleh William Herschel (awalnya dianggap sebagai bintang)
Dinamai berdasarkan personifikasi surga dalam mitos kuno
Diameter: 31.763 mil (51.120 km)
Orbit: 84 tahun Bumi
Rotasi: 18 jam Bumi
Jumlah bulan: 27
neptunus

Neptunus: Planet Biru Raksasa Yang Penuh Badai

Neptunus adalah planet kedelapan dari matahari dan rata-rata merupakan planet terdingin di tata surya. Suhu rata-rata Neptunus di puncak awan adalah minus 346 derajat Fahrenheit (minus 210 derajat Celcius).

Neptunus memiliki ukuran yang kurang lebih sama dengan Uranus dan dikenal dengan angin supersoniknya yang kencang. Planet ini berjarak lebih dari 30 kali lebih jauh dari matahari daripada Bumi.

Neptunus adalah planet pertama yang diprediksi keberadaannya dengan menggunakan matematika, dan bukannya terdeteksi secara visual. Ketidakteraturan pada orbit Uranus membuat astronom Prancis, Alexis Bouvard, menduga ada planet lain yang mungkin melakukan tarikan gravitasi. Astronom Jerman, Johann Galle, menggunakan perhitungan untuk membantu menemukan Neptunus dengan teleskop. Neptunus memiliki massa 17 kali lebih besar dari Bumi dan memiliki inti berbatu.

Fakta Planet Neptunus
Ditemukan: 1846
Dinamai berdasarkan nama dewa air Romawi
Diameter: 30.775 mil (49.530 km)
Orbit: 165 tahun Bumi
Rotasi: 19 jam bumi
Jumlah bulan: 14

Wilayah Trans-Neptunus

Para astronom telah lama menduga bahwa sebuah pita materi es yang dikenal sebagai Sabuk Kuiper berada di orbit Neptunus yang membentang sekitar 30 hingga 55 kali jarak Bumi ke matahari, dan sejak dekade terakhir abad ke-20 hingga saat ini, mereka telah menemukan lebih dari seribu objek semacam itu. Para ilmuwan memperkirakan bahwa Sabuk Kuiper kemungkinan besar merupakan rumah bagi ratusan ribu benda es yang lebarnya lebih dari 60 mil (100 km), dan juga sekitar satu triliun komet atau lebih.

Pluto, yang sekarang dianggap sebagai planet katai, berada di Sabuk Kuiper. Ia tidak sendirian – tambahan terbaru termasuk Makemake, Haumea dan Eris. Objek Sabuk Kuiper lainnya yang dinamai Quaoar mungkin cukup masif untuk dianggap sebagai planet katai, tapi belum diklasifikasikan sebagai planet katai. Sedna, yang ukurannya sekitar tiga perempat ukuran Pluto, adalah planet katai pertama yang ditemukan di Awan Oort. Misi New Horizons milik NASA melakukan terbang lintas pertama dalam sejarah ke sistem Pluto pada tanggal 14 Juli 2015.

pluto

Pluto: Mantan Planet yang Sekarang Menjadi Planet Katai

Pluto dulunya merupakan planet kesembilan dari matahari dan tidak seperti planet lainnya di tata surya.

Ukurannya lebih kecil dari bulan Bumi; orbitnya sangat elips, berada di dalam orbit Neptunus di beberapa titik dan jauh di luar orbit Neptunus di titik-titik lainnya; dan orbit Pluto tidak berada di bidang yang sama dengan planet-planet lainnya – melainkan mengorbit 17,1 derajat di atas atau di bawah.

Ukurannya lebih kecil dari bulan Bumi; orbitnya sangat elips, berada di dalam orbit Neptunus di beberapa titik dan jauh di luarnya di titik lain; dan orbit Pluto tidak jatuh pada bidang yang sama dengan planet-planet lain – melainkan mengorbit 17,1 derajat di atas atau di bawahnya, membutuhkan waktu 288 tahun untuk menyelesaikan satu kali orbit menurut ESA.

Dari tahun 1979 hingga awal 1999, Pluto merupakan planet kedelapan dari matahari. Kemudian, pada 11 Februari 1999, ia melintasi jalur Neptunus dan sekali lagi menjadi planet terjauh di tata surya – sampai akhirnya didefinisikan ulang sebagai planet katai. Ini adalah dunia yang dingin dan berbatu dengan atmosfer yang renggang.

Para ilmuwan mengira planet ini tidak lebih dari sebongkah batu di pinggiran tata surya. Tapi, ketika misi New Horizons milik NASA melakukan terbang lintas pertama dalam sejarah ke sistem Pluto pada tanggal 14 Juli 2015, misi ini mengubah pandangan para ilmuwan tentang Pluto.

Pluto merupakan dunia es yang sangat aktif yang diselimuti gletser, gunung-gunung air es, bukit-bukit es, dan bahkan mungkin ada gunung berapi yang melontarkan lava es yang terdiri dari air, metana, atau amonia.

Fakta Pluto
Ditemukan: 1930 oleh Clyde Tombaugh
Dinamai berdasarkan nama dewa dunia bawah Romawi, Hades
Diameter: 1.430 mil (2.301 km)
Orbit: 248 tahun Bumi
Rotasi: 6,4 hari Bumi
Jumlah bulan: 5

Artikel Terkait