Apa Itu GPL

Apa Itu GPL (General Public License) GNU


GPL adalah lisensi perangkat lunak terbuka dan gratis yang digunakan oleh WordPress. Lisensi ini dipilih karena mendukung filosofi di balik proyek WordPress.

Jika kamu pernah menginstal aplikasi perangkat lunak, maka kamu akan diminta untuk menyetujui lisensi pengguna akhir. Dokumen yang panjang dan rumit itu biasanya ada untuk melindungi hak-hak perusahaan perangkat lunak. Namun, GPL berbeda.

Tidak seperti banyak lisensi perangkat lunak lainnya, GPL tidak mencoba membatasi apa yang dapat dilakukan dengan WordPress. Lisensi ini ada untuk memastikan supaya kamu bisa menggunakannya dengan bebas.

GPL ditulis oleh Richard Stallman pada tahun 1989 untuk sistem operasi GNU miliknya dan saat ini dikelola oleh Free Software Foundation (FSF).

Lisensi ini ditulis atas dasar keprihatinan yang mendalam terhadap cara lisensi perangkat lunak yang semakin membatasi. Stallman ingin melindungi kebebasan pengguna perangkat lunak dan membiarkan mereka membantu sesamanya dengan berbagi perangkat lunak secara bebas.

Jadi dia menulis GNU General Public License untuk menjamin empat kebebasan bagi pengguna:

  • Kebebasan untuk menjalankan perangkat lunak untuk tujuan apa pun.
  • Kebebasan untuk mempelajari kode sumber dan mengubah perangkat lunak untuk tujuan apa pun.
  • Kebebasan untuk berbagi perangkat lunak dengan orang lain.
  • Kebebasan untuk membagikan versi perangkat lunak hasil modifikasi Anda kepada orang lain.

Jika kamu ingin membaca lisensi lengkapnya, kamu dapat menemukannya di situs web GNU.

wprights

Perangkat lunak yang dirilis dengan lisensi GPL dikenal sebagai perangkat lunak bebas atau perangkat lunak sumber terbuka. Di sini, kata ‘Free‘ mengacu pada empat kebebasan, bukan “Gratis” dalam konteks harga perangkat lunak.


Apa Maksud GPL Pada WordPress?

WordPress memilih lisensi GPL karena bertujuan untuk menciptakan komunitas yang ramah dan inklusif. Faktanya, GPL dapat dianggap sebagai ‘Bill of Rights’ WordPress. Lisensi ini menyediakan nilai-nilai dasar inti yang diyakini oleh proyek ini.

Lisensi ini memberikan kebebasan kepada siapa saja untuk mengunduh, menyalin, menggunakan, mempelajari, dan memodifikasi kode WordPress. Filosofi ini mendorong semangat keterbukaan dan berbagi.

Dan itu berhasil. WordPress adalah proyek komunitas sumber terbuka di mana puluhan ribu orang berbakat telah memberikan kontribusi untuk menjadikannya perangkat lunak hebat seperti sekarang ini.

Ada tim inti pengembang yang memimpin pengembangan proyek, tetapi siapa pun yang menghargai WordPress dapat berkontribusi pada keberhasilannya. Para pengembang dapat menyumbangkan patch dan memperbaiki bug, dan para pengguna dapat menyarankan fitur-fitur baru.

Selain para kontributor tersebut, ada banyak perusahaan, individu, dan pekerja lepas yang menjual produk dan layanan terkait WordPress di seluruh dunia.


Tema dan Plugin GPL Pada WordPress?

GPL memungkinkan siapa saja tidak hanya untuk mempelajari kode sumber WordPress tetapi juga memodifikasi dan mengembangkannya untuk memenuhi kebutuhan mereka. Satu-satunya batasan adalah jika Anda membagikan versi modifikasi dari perangkat lunak GPL, maka perangkat lunak tersebut juga harus memiliki lisensi GPL.

Ini disebut ‘copyleft‘, sebuah permainan kata dari kata ‘hak cipta‘. Ini memastikan bahwa perangkat lunak bebas tetap bebas dengan menggunakan hukum hak cipta untuk mewajibkan kebebasan yang sama yang ditawarkan oleh semua versi yang dimodifikasi.

Karena alasan ini, setiap karya yang dibuat berdasarkan WordPress mewarisi lisensi GPL. Hal ini termasuk ‘karya turunan’ seperti tema dan plugin WordPress. ‘Copyleft‘ berarti mereka juga harus dirilis di bawah lisensi GPL.

Artinya, tema atau plugin WordPress apa pun yang kamu unduh dari situs resmi WordPress.org adalah perangkat lunak GPL, dan bahkan sebagian besar tema WordPress komersial juga dirilis di bawah lisensi yang sama.